Jenis-jenis Order dalam Trading Forex

Forex atau foreign exchange trading adalah pasar global yang paling besar dan likuid di dunia. Membeli dan menjual mata uang adalah cara yang paling umum dalam trading forex.

Dalam trading forex, terdapat beberapa jenis order yang perlu dipahami sebelum memulai trading forex. Berikut ini penjelasan mengenai jenis-jenis order dalam trading forex secara lengkap.

1. Market Order

Market Order

Market order adalah jenis order yang paling umum digunakan dalam trading forex. Ketika trader memasukkan market order, mereka meminta untuk membeli atau menjual mata uang pada harga saat ini yang tersedia di pasar.

Harga yang ditentukan oleh market order akan segera dieksekusi oleh broker. Market order dapat memberikan kepastian dalam eksekusi order, tetapi tidak memberikan kontrol pada harga eksekusi.

2. Limit Order

Limit Order

Limit order adalah jenis order yang memungkinkan trader untuk membeli atau menjual mata uang pada harga tertentu.

Jika harga yang diminta tidak tersedia di pasar saat itu, order akan tetap terbuka sampai harga yang diminta tersedia. Limit order memberikan kontrol pada harga eksekusi, tetapi tidak memberikan kepastian dalam eksekusi order.

3. Stop Order

Stop Order

Stop order adalah jenis order yang memungkinkan trader untuk membeli atau menjual mata uang pada harga tertentu setelah harga tersebut tercapai.

Stop order memungkinkan trader untuk melindungi posisi terbuka atau mengambil posisi baru pada saat harga yang diinginkan telah tercapai.

4. Stop Loss Order

Stop Loss Order

Stop loss order adalah jenis order yang digunakan untuk membatasi kerugian dalam posisi terbuka.

Stop loss order akan menutup posisi otomatis ketika harga yang ditentukan telah tercapai, untuk mencegah kerugian yang lebih besar.

5. Take Profit Order

Take Profit Order

Take profit order adalah jenis order yang digunakan untuk mengambil keuntungan dalam posisi terbuka. Take profit order akan menutup posisi otomatis ketika keuntungan yang ditentukan telah tercapai.

Hal ini memungkinkan trader untuk menangkap keuntungan dan menghindari risiko kehilangan keuntungan yang telah diperoleh.

6. Trailing Stop Order

Trailing Stop Order

Trailing stop order adalah jenis order yang digunakan untuk melindungi keuntungan dalam posisi terbuka. Trailing stop order akan secara otomatis menyesuaikan stop loss order sesuai dengan pergerakan harga yang menguntungkan posisi terbuka.

Hal ini memungkinkan trader untuk mengunci keuntungan tanpa harus memonitor pergerakan harga secara terus-menerus.

7. OCO (One Cancels Other) Order

OCO (One Cancels Other) Order

OCO order atau one cancels other order adalah jenis order yang digunakan untuk mengatur dua order sekaligus.

Jika satu order terisi, maka order lainnya akan otomatis dibatalkan. OCO order dapat membantu trader untuk mengelola risiko dan mengambil keuntungan secara efektif.

8. GTC (Good Till Cancelled) Order

GTC (Good Till Cancelled) Order

GTC order atau good till cancelled order adalah jenis order yang tetap terbuka sampai trader membatalkannya atau sampai order terisi.

GTC order dapat membantu trader untuk mengelola posisi trading jangka panjang dan menghindari kehilangan kesempatan trading karena terlambat memasukkan order.

9. GTD (Good Till Date) Order

GTD (Good Till Date) Order

GTD order atau good till date order adalah jenis order yang tetap terbuka sampai tanggal yang ditentukan.

✓ TRENDING :  Trading Forex dengan Strategi Trading Inside Bar

Jika order tidak terisi pada tanggal tersebut, maka order akan otomatis dibatalkan. GTD order dapat membantu trader untuk mengatur posisi trading dalam jangka waktu tertentu.

10. IFD (If Done) Order

IFD (If Done) Order

IFD order atau if done order adalah jenis order yang digunakan untuk mengatur dua order sekaligus.

Jika satu order terisi, maka order lainnya akan otomatis ditempatkan. IFD order dapat membantu trader untuk mengambil keuntungan atau mengelola risiko secara efektif.

11. OTO (One Triggers Other) Order

OTO (One Triggers Other) Order

OTO order atau one triggers other order adalah jenis order yang digunakan untuk mengatur dua order sekaligus.

Jika satu order terisi, maka order lainnya akan otomatis ditempatkan. OTO order dapat membantu trader untuk mengambil keuntungan atau mengelola risiko secara efektif.

12. OSO (Order Sends Order) Order

OSO (Order Sends Order) Order

OSO order atau order sends order adalah jenis order yang digunakan untuk mengatur dua order sekaligus.

Jika satu order terisi, maka order lainnya akan otomatis ditempatkan. OSO order dapat membantu trader untuk mengambil keuntungan atau mengelola risiko secara efektif.

Forex trading adalah aktivitas yang menguntungkan jika dilakukan dengan benar. Salah satu hal yang perlu dipelajari oleh trader adalah jenis-jenis order dalam trading forex. Ada banyak jenis order yang dapat digunakan oleh trader untuk membeli atau menjual pasangan mata uang.

Jenis order yang dipilih oleh trader akan sangat tergantung pada strategi trading yang mereka gunakan dan kondisi pasar saat itu. Trader harus memilih jenis order yang paling sesuai dengan strategi trading mereka untuk memaksimalkan keuntungan dan meminimalkan risiko.

Trader juga harus selalu berhati-hati saat menggunakan jenis order tertentu karena pasar dapat berubah dengan cepat dan membuat order tidak terpenuhi. Trader harus selalu memantau pasar secara teratur dan memperbarui strategi trading mereka jika diperlukan.

Dalam menghadapi pasar forex yang penuh dengan fluktuasi, trader harus memahami bagaimana cara menggunakan jenis-jenis order tersebut. Jangan ragu untuk berlatih dan mencoba jenis-jenis order yang berbeda untuk menemukan strategi trading yang tepat bagi Anda. Dengan berlatih dan memperbaiki kemampuan trading Anda, Anda dapat mencapai kesuksesan dalam trading forex.

FAQ

1. Apa itu order dalam trading forex?

Order dalam trading forex adalah instruksi yang diberikan oleh trader ke broker untuk membuka atau menutup posisi trading. Order digunakan untuk mengambil keuntungan atau mengelola risiko dalam trading forex.

2. Apa yang dimaksud dengan market order?

Market order adalah jenis order yang digunakan untuk membuka posisi trading dengan harga pasar saat ini.

Market order biasanya dieksekusi dengan cepat tetapi harga yang terisi mungkin berbeda dengan harga yang dilihat oleh trader.

3. Apa yang dimaksud dengan limit order?

Limit order adalah jenis order yang digunakan untuk membuka posisi trading pada harga yang telah ditentukan. Limit order akan dieksekusi hanya jika harga yang dilihat oleh trader mencapai harga yang telah ditentukan.

4. Apa yang dimaksud dengan stop order?

Stop order adalah jenis order yang digunakan untuk melindungi posisi trading dari kerugian. Stop order akan secara otomatis menutup posisi trading jika harga mencapai tingkat yang ditentukan oleh trader.

5. Apa yang dimaksud dengan take profit order?

Take profit order adalah jenis order yang digunakan untuk menutup posisi trading secara otomatis ketika keuntungan yang ditentukan telah tercapai.

Take profit order memungkinkan trader untuk mengunci keuntungan dan menghindari risiko kehilangan keuntungan yang telah diperoleh.

6. Apa yang dimaksud dengan trailing stop order?

Trailing stop order adalah jenis order yang digunakan untuk melindungi keuntungan dalam posisi terbuka.

Trailing stop order akan secara otomatis menyesuaikan stop loss order sesuai dengan pergerakan harga yang menguntungkan posisi terbuka.

7. Apa yang dimaksud dengan OCO order?

OCO order atau one cancels other order adalah jenis order yang digunakan untuk mengatur dua order sekaligus. Jika satu order terisi, maka order lainnya akan otomatis dibatalkan.

8. Apa yang dimaksud dengan IFOCO order?

IFOCO order atau If One Order Cancels Other order adalah jenis order yang digunakan untuk mengatur dua order sekaligus.

Jika satu order terisi, maka order lainnya akan otomatis ditempatkan. IFOCO order dapat membantu trader untuk mengambil keuntungan atau mengelola risiko secara efektif.

✓ TRENDING :  Cara Mengatur Psikologi Trading Forex yang Baik

9. Apa yang dimaksud dengan OTO order?

OTO order atau one triggers other order adalah jenis order yang digunakan untuk mengatur dua order sekaligus.

Jika satu order terisi, maka order lainnya akan otomatis ditempatkan. OTO order dapat membantu trader untuk mengambil keuntungan atau mengelola risiko secara efektif.

10. Apa yang dimaksud dengan OSO order?

OSO order atau order sends order adalah jenis order yang digunakan untuk mengatur dua order sekaligus.

Jika satu order terisi, maka order lainnya akan otomatis ditempatkan. OSO order dapat membantu trader untuk mengambil keuntungan atau mengelola risiko secara efektif.

11. Bagaimana cara memilih jenis order yang tepat?

Untuk memilih jenis order yang tepat, trader perlu mempertimbangkan tujuan trading dan strategi yang digunakan.

Jika trader ingin membuka posisi trading dengan cepat, maka market order mungkin lebih sesuai. Namun, jika trader ingin membuka posisi trading pada harga tertentu, maka limit order mungkin lebih cocok.

Jika trader ingin melindungi posisi trading dari kerugian, maka stop order atau trailing stop order dapat digunakan.

12. Apa yang harus dilakukan jika order tidak dieksekusi?

Jika order tidak dieksekusi, trader perlu memeriksa apakah harga yang dilihat oleh trader sesuai dengan harga pasar saat itu.

Jika tidak, trader perlu menyesuaikan harga pada order atau membatalkan order. Jika harga yang dilihat oleh trader sesuai dengan harga pasar, namun order tidak dieksekusi, maka kemungkinan ada masalah dengan platform trading atau broker.

Dalam hal ini, trader perlu menghubungi dukungan teknis untuk mendapatkan bantuan.

13. Apa yang harus dilakukan jika order terisi dengan harga yang salah?

Jika order terisi dengan harga yang salah, trader perlu memeriksa apakah ada kesalahan pada order atau ada perbedaan harga antara platform trading dan harga pasar.

Jika ada kesalahan pada order, trader perlu membatalkan order dan memasukkan order baru dengan harga yang benar.

Jika ada perbedaan harga antara platform trading dan harga pasar, maka trader perlu menghubungi broker untuk mendapatkan penjelasan atau memperbaiki kesalahan.

14. Bagaimana cara mengelola risiko dalam trading forex dengan menggunakan order?

Untuk mengelola risiko dalam trading forex dengan menggunakan order, trader dapat menggunakan stop order atau trailing stop order untuk melindungi posisi trading dari kerugian.

Trader juga dapat menggunakan take profit order untuk mengunci keuntungan dan menghindari risiko kehilangan keuntungan yang sudah didapatkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *